Home > Metopen > Pengertian Penelitian Eksperimen

Pengertian Penelitian Eksperimen

Banyak orang awam berpendapat bahwa penelitian dapat dikatakan bermutu jika dilaksanakan melalui eksperimen. Bermacam-macam pendekatan dalam penelitian dapat dikatakan bermutu asal dilaksanakan dengan benar, mengikuti prosedur yang ditentukan. Ciri-ciri kegiatan ilmiah adalah apabila kegiatan tersebut: (1) bertujuan, (2) sistematis, dan (3) dilaksanakan melalui prosedur yang sudah ditentukan, artinya benar secara formal dan material.  

 True Experiment dan Quasi Experiment

Penelitian eksperimen merupakan penelitian yang dimaksudkan untuk mengetahui ada tidaknya akibat dari “sesuatu” yang dikenakan pada subjek selidik. Dengan kata lain penelitian eksperimen mencoba meneliti ada tidaknya hubungan sebab akibat. Caranya adalah dengan membandingkan satu atau lebih kelompok eksperimen yang diberi perlakuan dengan satu atau lebih kelompok pembanding yang tidak menerima perlakuan.

Secara umum di dalam pembicaraan penelitian dikenal adanya dua penelitian eksperimen yaitu: eksperimen betul (true experiment) dan eksperimen tidak betul-betul tetapi hanya mirip eksperimen. Itulah sebabnya maka penelitian yang kedua ini dikenal sebagai “penelitian pura-pura” atau quasi experiment. Sebagai ciri-ciri untuk penelitian eksperimen yang dikatakan sebagai eksperimen betul adalah hal-hal yang disebutkan apabila persyaratan­-persyaratan seperti yang dikehendaki dapat terwujud.

Adapun persyaratan dikehendaki adalah sebagai berikut:

  1. Kondisi-kondisi yang ada di sekitar atau yang diperkirakan mempengaruhi subjek yang digunakan untuk eksperimen “seyogianya disingkirkan”, sehingga apabila perlakuan selesai dan ternyata ada perbedaan antara hasil pada kelompok eksperimen dengan kelompok pembanding maka perbedaan hasil ini merupakan akibat dari adanya perlakuan.
  2. Terdapat kelompok yang tidak diberi perlakuan yang difungsikan sebagai pembanding bagi kelompok yang diberi perlakuan. Pada akhir eksperimen, hasil pada kedua kelompok dibandingkan. Perbedaan hasil akan merupakan efek dari pemberian perlakuan pada kelompok eksperimen.
  3. Sebelum dilaksanakan eksperimen dilakukan kondisi kedua kelompok diusahakan sama sehingga paparan tentang hasil akhir dapat betul-betul merupakan hasil ada dan tidaknya perlakuan.
  4. Apabila penelitian eksperimen dilakukan terhadap orang, diharapkan bahwa anggota kelompok eksperimen maupun kelompok pembanding tidak terpengaruh akan status mereka sehingga hasil eksperimen tidak terkena ­Hawthorne effectl dan atau John Henry effect.

Catatan:

Hawthorne effect:

Adalah efek sampingan yang disebabkan karena anggota kelompok eksperimen mengetahui statusnya sehingga hasil akhir tidak semurni yang diharapkan.

John Henry effect:

Adalah efek sampingan yang disebabkan karena anggota kelompok pembanding menyadari statusnya sehingga ada upaya ekstra dari mereka untuk menyamai hasil kelompok eksperimen dan hasil akhir tidak semurni yang diharapkan.

Secara singkat di dalam penelitian eksperimen peneliti mengupayakan  untuk mengontrol varians yaitu:

  1. Memaksimalkan varians yang berhubungan dengan hipotesis penelitian.
  2. Meminimalkan varians ekstra atau varians “variabel yang tidak diharapkan ­yang tidak menjadi titik perhatian dalam kegiatan eksperimen.
  3. Meminimal kesalahan-kesalahan: dalam memilih subjek, dalam melakukan eksperimen dan dalam pengukuran hasil.

Untuk menghindari kesalahan-kesalahan tersebut maka seyogianya

  1. Peneliti mengambil subjek penelitian secara random (dengan cara acak atau undian).
  2. Peneliti mengelompokkan subjek ke dalam kelompok pertama dan kedua secara random (acak, undian).
  3. Peneliti menentukan mana kelompok eksperimen dan mana kelompok pembanding juga secara random.

Jika peneliti tidak berhasil mengusahakan hal-hal yang dipersyaratkan seperti disebutkan maka penelitian eksperimennya tidak dapat dipandang sebagai eksperimen betul atau eksperimen murni. Jika tidak murni maka kegiatan yang dilakukan dinamakan penelitian pura-pura (quasi experiment).

Strategi dan langkah-langkah penelitian eksperimen pada dasarnya sama dengan strategi dan langkah-langkah penelitian pada umumnya, yaitu:

  1. Calon peneliti mengadakan studi literatur untuk menemukan permasalahan.
  2. Mengadakan identifikasi dan merumuskan permasalahan.
  3. Merumuskan batasan istilah, pembatasan variabel, hipotesis, dan dukungan teori.
  4. Menyusun rencana eksperimen:
    • Mengidentifikasikan semua variabel non eksperimen yang sekiranya akan mengganggu hasil eksperimen dan menentukan bagaimana mengontrol variabel-variabel tersebut.
    • Memilih desain atau model eksperimen.
    • Memilih sampel yang representatif (merupakan wakil yang dapat dipercaya) dari subjek yang termasuk dalam populasi.
    • Menggolongkan wakil subjek ke dalam dua kelompok, disusul dengan penentuan kelompok eksperimen dan kelompok pembanding.
    • Memilih atau menyusun instrumen yang tepat untuk mengukur hasil pemberian perlakuan.
    • Pembuat garis besar prosedur pengumpulan data dan melakukan uji coba instrumen dan eksperimen agar apabila sampai pada pelaksanaan, baik eksperimen maupun instrumen pengukur hasil sudah betul-betul sempurna.
    • Merumuskan hipotesis nol atau hipotesis statistik.
  1. Melaksanakan eksperimen.
  2. Memilih data sedemikian rupa sehingga yang terkumpul hanya data yang menggambarkan hasil murni dari kelompok eksperimen maupun kelompok pembanding.
  3. Menggunakan teknik yang tepat untuk menguji signifikansi agar dapat diketahui secara cermat bagaimana hasil dari kegiatan eksperimen.

Ahli penelitian yang banyak berbicara tentang model-model atau desain eksperimen adalah Campbell dan Stanley. Di dalam bukunya Experimental and Quasi-Experimental Designs for Research kedua ahli tersebut mengelompokkan penelitian eksperimen menjadi dua yaitu: eksperimen murni dan eksperimen pura-pura.

Dengan persyaratan penelitian eksperimen murni seperti telah disebutkan dapat dikemukakan tiga model eksperimen sebagai berikut:  

1. Model pertama

Pretest-posttest control group design dengan satu macam perlakuan. Di dalam model ini sebelum dimulai perlakuan kedua kelompok diberi tes awal atau pretest untuk mengukur kondisi awal (01). Selanjutnya pada kelompok eksperimen diberi perlakuan (X) dan pada kelompok pembanding tidak diberi. Sesudah selesai perlakuan kedua kelompok diberi tes lagi sebagai post tes (02).

Secara umum model pertama dapat diskemakan seperti berikut:

Keterangan:

E = simbol untuk kelompok eksperimen

P = simbol untuk kelompok pembanding

Dengan skema seperti tergambar dapat diketahui bahwa efektivitas perlakuan ditunjukkan oleh perbedaan antara (01 – 02) pada kelompok eksperimen dengan (02- 01) pada kelompok pembanding.    

2. Model kedua

Pretest posttest control group design dengan dua macam perlakuan. Model ini merupakan perluasan dari model pertama. Jika pada model pertama perlakuan yang dieksperimenkan, hanya satu macam sehingga hanya ada sebuah kelompok eksperimen, pada model kedua ada dua macam perlakuan pada dua kelompok eksperimen. Dengan model ini peneliti ingin mengecek ada tidaknya pengaruh pretest terhadap posttest, atau dengan kata lain peneliti ingin mengecek ada tidaknya carry-over effect dan atau practice-effect dari adanya prestest.

Dengan menggunakan model kedua ini penelitian diharapkan dapat menunjukkan efektivitas perlakuan dengan lebih cermat.

Skema dari model kedua adalah sebagai berikut:


3. Model ketiga: Solomon four-group design

Model ini menambahkan dua kelompok dari kelompok asli yang ada pada model pertama. Salah satu dari kelompok-kelompok yang ada ini diberi juga perlakuan tetapi sebelumnya tidak diberi tes awal. Harapannya adalah hasil pengukuran akhir tidak dipengaruhi oleh tes awal. Dengan kata lain dengan model ini peneliti ingin mengecek pengaruh prestest terhadap posttest dengan meniadakan prestest pada salah satu kelompok.

Skema model ketiga adalah sebagai berikut:


Skor yang diperoleh dari eksperimen dengan model ini dapat dianalisis untuk menentukan efek dari semua variabel yang terkait (program, tes awal, variabel yang diperkirakan mengganggu, dan sebagainya).

Contoh analisis:

Antara E1 dengan C­1 : dapat diketahui efek perlakuan tetapi dipertanyakan. adanya efek tes awal.

Antara E1 dengan E2 : dapat diketahui efek tes awal tetapi ada juga efek perlakuan.

Antara C1 dengan E2 : dapat diketahui perbedaan efek tes awal dengan efek perlakuan.

Antara C1 dengan C2 : dapat diketahui perbedaan efek tes awal dengan efek perlakuan.

Antara E1 dengan C2 : dapat diketahui efek tes awal sekaligus perlakuan.

Antara E2 dengan C2 : dapat diketahui efek perlakuan saja.

Model-model eksperimen yang tidak murni antara lain dikemukakan sebagai berikut:  

1. Model pertama: One shot case study, yaitu sebuah eksperimen yang dilaksanakan tanpa adanya kelompok pembanding dan juga tanpa tes awal. Skema dari model ini adalah sebagai berikut:


Dengan model ini peneliti tujuannya sederhana yaitu ingin mengetahui efek dari perlakuan yang diberikan pada kelompok tanpa mengindahkan pengaruh faktor lain.

2. Model kedua: One group pretest posttest design yaitu eksperimen yang dilaksanakan pada satu kelompok saja tanpa kelompok pembanding. Model ini lebih sempuma jika dibandingkan dengan model pertama karena sudah menggunakan tes awal sehingga besarnya efek dari eksperimen dapat diketahui dengan pasti.

Skema model kedua adalah:

3. Model ketiga: Posttest only control group design  Model ini sama dengan dua baris terakhir dari model Solomon. Penggunaan model ini didasari asumsi bahwa kelompok eksperimen dan kelompok pembanding yang diambil melalui undian sudah betul-betul ekuivalen.

Skema model ini adalah:

Read more: http://www.4skripsi.com/metodologi-penelitian/penelitian-eksperimen.html#ixzz2DXdrPbG2

Categories: Metopen
  1. Admin
    November 28, 2012 at 6:03 pm | #1

    good

  2. November 28, 2012 at 6:06 pm | #2

    Artikelnya Bagus Gan, Ijin Copy .. :-D

    • Admin
      November 28, 2012 at 6:10 pm | #3

      monggo …(y)

  1. December 8, 2012 at 3:55 pm | #1

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: